Tuesday, 4 June 2013

Aku, Abah dan Kejanggalan

Alhamdulillah, aku masih punya Abah. Dan hari ini adalah hari ulang tahun kelahiran Abah yang ke-58. Aku panjatkan doa ke hadrat Allah taala agar Abah dirahmati dengan rezeki yang baik dan murah, berkat usia dan bahagia sentosa bersama-sama Mak dan kaum keluarga.

Once again, thank you Allah for giving me Abah, my beloved father in this world and hereafter.

I wrote the poem below when I was reading my Master degree in Manchester in 2008. Dan aku berharap, kejanggalan itu lenyap buat selama-lamanya.

Aku, Abah dan Kejanggalan

Duniaku tak pernah sesunyi itu
dan hidupku tak pernah sekaku itu
bersamamu petang itu
dalam Neo yang bergerak laju
ke bandar Melaka.

Duniaku tak pernah sesunyi itu
aku dan kamu
tiba-tiba hilang suara
hanya hela nafas yang kedengaran
kadang kala pendek
kadang-kadang panjang
berbaur keresahan.

Hidupku tak pernah sekaku itu
aku dan kamu
bak tunggul
cuma bebola mata bergerak-gerak
cari kekuatan
tunggu keabraban.

Biarpun asalnya sama
aku dan kamu
sama-sama janggal dan kekok
resah
dalam kesunyian dan kekakuan
penuh kebingungan itu.

Abah...
walau kita janggal lagi kekok
aku tahu kau sayang darah dagingmu ini
dan ketahuilah jua
aku sayangkanmu, abah!
dari sini santak akhirat.


Hasmi Haron
Manchester, England
4 Jun 2008
Post a Comment