Thursday, 3 January 2013

Ulang Terbit: Rindu Terlarang

Sementara menanti minda ini bangkit untuk menukilkan sajak-sajak terbaru, izinkan aku menyiarkan kembali koleksi sajak peribadiku di Aku dan Sajak untuk segmen Ulang Terbit, pada setiap hari Khamis.



Rindu Terlarang

Rinduku padamu 
hanya Tuhan tahu 
hebat penangannya. 

Matamu yang memanah hati 
bibirmu yang mengucup bibir ini 
tubuhmu yang menekap tubuhku 
melekat kukuh dalam ingatan 
umpama baru semalam kita bersama 
menganyam cinta. 

Biar dipisah tujuh lautan 
     dibenteng tujuh banjaran 
kau tahu aku faham 
itu hanya zahir cuma. 

Aku rindumu 
hanya Tuhan tahu 
hebat penangannya. 

Bila lagi kita bisa bersama 
membebas ghairah 
mencantum hati nan terbelah 
sebelum datang lagi rasa bersalah.  


Hasmi Haron 
Kuala Lumpur, MALAYSIA 
28 November 2001 



Nota Kaki:

  1. Karya ini mendapat ilham daripada cerita seorang kawan yang menjalini percintaan jarak jauh tetapi telah ditokok tambah.
  2. Ini adalah percubaan pertama penulis menyuntik elemen erotik dalam bersajak.


Post a Comment