Wednesday, 30 November 2011

Ulang Terbit: Rindu Terlarang

Antara sajak terawal saya yang membincangkan subjek cinta dan erotika. Mungkin sajak pertama kot, dikarang di penghujung tahun 2001 dan disiarkan buat pertama kali di Aku dan Sajak.

Rindu Terlarang

Rinduku padamu
hanya Tuhan tahu
hebat penangannya.

Matamu yang memanah hati

bibirmu yang mengucup bibir ini
tubuhmu yang menekap tubuhku
melekat kukuh dalam ingatan
umpama baru semalam kita bersama
menganyam cinta.

Biar dipisah tujuh lautan

dibenteng tujuh banjaran
kau tahu aku faham
itu hanya zahir cuma.

Aku rindumu

hanya Tuhan tahu
hebat penangannya.

Bila lagi kita bisa bersama

membebas ghairah
mencantum hati nan terbelah
sebelum datang lagi rasa bersalah.


Hasmi Haron
Kuala Lumpur, MALAYSIA
28 November 2001
Post a Comment