Thursday, 28 March 2013

Jangan Ia Datang Lagi

Sementara menanti minda ini bangkit untuk menukilkan sajak-sajak terbaru, izinkan aku menyiarkan kembali koleksi sajak peribadiku di Aku dan Sajak untuk segmen Ulang Terbit, pada setiap hari Khamis.




Jangan Ia Datang Lagi

Aku bangkit lagi
seperti pagi-pagi lain
capai tuala, terus ke telaga
bersihkan diri
untuk menghadap Yang Esa.

Aku bangun lagi
seperti hari-hari lalu
tersemat semangat nan satu
pimpin kurang tujuh, seratus
pucuk-pucuk harapan
di daerah padang jarak padang tekukur ini.

Diri aku bersama naiknya mentari
tancapkan tiang-tiang ilmu
suburkan kehidupan baru
kuburkan kesedihan yang maha itu.

Hari-hari ku dodoi mereka
makin lama kian mendalam laguku:
redha saja yang sudah pergi,
kita di sini teruslah bernafas,
moga cantik langkah kita ke sana.

Biar papa kedana
walau sebatang kara
mereka anak-anak yang bijak.

Bacalah… mereka semua baca
tulislah… mereka semua tulis
hitunglah… mereka semua hitung
nyanyilah… mereka semua nyanyi.

Kemudiannya ku sedar
seorang anak diam membatu
tidak membaca
tidak menulis
tidak menghitung
tidak menyanyi.

Perlahan-lahan ku rapati
air matanya deras menuruni pipi
ku soal lembut…
anak itu terus dakapku
tangisnya kian ketara.

Tutur anak itu:
Hari inilah tanggalnya
bisa ia tak muncul lagi?
ku rindu umi dan ayah
tak mau hilang cikgu pula.

Ku tenangkan anak itu
pujuknya baca, tulis, hitung dan nyanyi
sambil mohon pada-Mu
jangan ia hadir lagi.

Hasmi Haron
Kuala Lumpur, MALAYSIA
Disember 2005
Post a Comment